Badung akan Bangun BBI

  • 21 Mei 2018
  • Dibaca: 216 Pengunjung
Badung akan Bangun BBI

Guna memuluskan recana ini, Dinas Perikanan akan memulainya dengan melakukan penyusunan detail engineering design (DED) pada APBD Perubahan 2018. Sementara, pembangunan fisik kemungkinan pada 2019 mendatang. Estimasi pembangunan BBI tersebut menelan biaya sekitar Rp 30 miliar.

Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Badung Putu Oka Swadiana, menyatakan, pembangunan BBI dianggap penting karena peluang produksi benih ikan di Badung sangat tinggi. Rata-rata Badung menghasilkan total 3.426.775 benih ikan. Jumlah tersebut, sebanyak 1.350.000 berasal dari BBI, sedangkan 2.076.775 sisanya dari unit pembenihan rakyat (UPR). Adapun jenis ikan yang mendominasi, di antaranya Nila, Karper, Lele, dan Koi.

“Walau begitu jumlah tersebut belum cukup jika dibandingkan potensi perikanan yang ada,” kata Swadiana, Minggu (29/4).

Bukan itu saja, lanjutnya, hampir setiap kecamatan di Badung berpotensi mengembangkan budidaya ikan, seperti di Kecamatan Abiansemal, Mengwi, dan Petang. Terlebih dengan sistem bioflok tidak membutuhkan lahan yang luas. Oleh karena itu, ke depan dibutuhkan bibit ikan dalam jumlah besar sebagai daya dukungnya.

Rencananya, BBI tersebut akan dibangun di Desa Baha, Kecamatan Mengwi. Namun, kini pihaknya masih menyelesaikan status sebagian lahan milik Pemprov Bali itu. “Kami yakin dengan nanti beroperasinya BBI, diharapkan kebutuhan benih ikan air tawar di Badung dapat terpenuhi,” tegas Swadiana yang juga selaku Pelaksana Tugas (Plt) Kadis Pertanian dan Pangan Badung.

Sementara Kepala UPT BBI Kapal I Nengah Nuija mengatakan ada dua BBI di Badung, yakni di Kapal dan Petang. Namun pihaknya belum bisa memenuhi target. Terlebih saat ini BBI di Petang sedang dalam proses perbaikan selama empat bulan. “Baru tercapai target 1.135.000 dari target 1.300.000, atau sekitar 87,31 persen,” kata Nuija.

  • 21 Mei 2018
  • Dibaca: 216 Pengunjung

Berita Terkait Lainnya

Cari Berita